Jumat
Pukul : 16:30:16

Bilkis

| More
PEMKO MEDAN GELAR PERTEMUAN DENGAN SEJUMLAH TOKOH MASYARAKAT DAN AGAMA

Pemko Medan menggelar  pertemuan dengan tokoh masyarakat, tokoh agama, tokoh adat dan tokoh pemuda di Balai Kota Medan , Senin (27/5). Pertemuan ini diharapkan dapat memperkuat keterlibatan para tokoh untuk bersama-sama  ikut membantu  dan membangun kerukunan hidup di tengah masyarakat, terutana antisipasi terorisme dan pergerakannya di Kota Medan.Dengan demikian masyarakat cepat  melakukan tindak antisipasi apabila terjadi sesuatu yang mencurigakan di lokasi tempat tinggalnya masing-masing.

 

Pertemuan yang melibatkan tokoh masyarakat, agama, adat dan pemuda ini, dihadiri Pelaksana Tugas Wali Kota Medan Drs H Dzulmi Eldin MSi , Sekda Ir Syaiful Bahri Lubis MM, Kapolresta Medan Kombes Pol Monang Situmorang, Kapolresta Pelabuhan Belawan AKBP Endro Kiswanto, Dandim 0201/BS Letkol Inf Hendriyadi, Danlanud Soewondo Medan Letkol PNb SM Handoko, Ketua DPRD Medan Drs Amiruddin, Kajari Medan Bambang Riawan Pribadi SH, Danyon Marhanlan I Belawan Letkol Mar Agung Setyawan, pimpinan SKPD di lingkungan Pemko Medan, kapolsek, koramil dan camat.

 

Dalam pertemuan tersebut, Pelaksana Tugas Wali Kota Medan Drs H Dzulmi Eldin MSi mengungkapkan Kota Medan memiliki ciri khas yang cukup unik dibandingkan dengan kota-kota lainnya di Indonesia yaitu tingkat pluralism etnis, budaya dan agamanya yang tinggi sehingga Kota Medan seringkali disebut sebagai miniaturnya Indonesia.Keberagaman yang ada tersebut disikapi dengan baik oleh masyarakat ditandai dengan minimnya kemunculan konflik dengan latar belakang etnis maupun agama.

 

”Kota Medan memiliki peranan penting dan sering menjadi model dalam mewujudkan kerukunan umat beragama di Indonesia. Kondisi ini dapat tercipta berkat kiprah para tokoh baik itu tokoh agama, masyarakat, adat serta pemuda yang telah berupaya keras dan bekerjasama dalam menjaga situasi dan kondisi  kota ini tetap dalam keadaan kondusif. “Ini merupakan prestasi yang hendaknya terus kita pelihara dan tingkatkan bersama, sebab hakikatnya kerukunan merupakan bagian dari kesejahteraan hidup,” kata Eldin.

 

Untuk itulah, kata Eldin, Pemko Medan berkomitmen untuk selalu menjaga, memelihara dan mengayomi kerukunan hidup masyarakat sebagaimana tercermin dalam salah satu misi pembangunan Kota Medan yaitu peningkatan suasana kehidupan yang harmonis, saling menghormati, aman dan damai. Komitmen ini  ditambah lagi  dengan peran para tokoh masyarakat, agama, adat dan pemuda yang akan menjadi kekuatan besar untuk kemajuan kota.

 

Atas dasar itulah Eldin menilai, pertemuan ini  dinilainya snagat penting dalam menyamakan persepsi bersama untuk memelihara ketentraman dan kenyamanan dalam kehidupan bermasyarakat, khususnya antisipasi terhadap terorisme. “Jadi pemahaman akan keberagaman perlu ditingkatkan melalui para tokoh masyarakat, tokoh lintas agama, tokoh adat serta tokoh pemuda yang memiliki peran penting untuk dapat melihat , menjernihkan dan memperkecil berbagai potensi terhadap gangguan kerukunan dan ketentraman yang muncul di tengah-tengah masyarakat,” ungkapnya.

 

Setelah Pelaksana Tugas Wali Kota Medan menyampaikan sambutan, Kapolresta Medan Kombes Pol Monang Situmorang  memberikan pemaparan terkait  antisipasi terorisme di Kota Medan. Sebelum menjelaskan lebih jauh, Kapolresta lebih dulu menjelaskan apa yang dimaksud dengan terorisme dan tujuannya.

 

Upaya yang harus dilakukan untuk pencegahan dan penaggulangan terorisme, Kapolresta mengajak masyarakat untuk giat dalam antisipasi gangguan kantibmas maupun terorisme. Diantaranya, mencegah maraknya aksi teror di tengah kehidupan masyarakat melalui sosialisasi nilai-nilai kebersamaan dalam bingkai Negara Kesatuan Republik  Indonesia (NKRI).

 

Kemudian mendukung berbagai program pemberdayaan ekonomi masyarakat guna meminimalisir ketimpangan ekonomi yang menjadi lahan subur bagi berbagai isu kerisi sosial. Lalu, menguatkan ideologis nasionalis sebagai bangsa dan negara yang sama. Peduli terhadap permasalahan-permasalahan di lingkungan. Selanjutnya, tingkatkan siskamling di masing-masing lingkungan serta memberlakukan wajib lapor tamu lebih dari 1x 24 jam di setiap lingkungan.

 

Selain itu, sambung Kapolresta, kenali setiap warga/pendatang baru dan apa kegiatan yang dilakukan. Tokoh masyarakat, agama, adat dan pemuda harus  ikut berpartisipasi dalam mendorong terpeliharanya kantibmas dan membina komunikasi antar umat  agar tidak terprovokasi serta memerangi kejahatan kantibmas. Serta memberdayakan Bhabinkantibmas, lurah dan kepala lingkungan untuk mendata warga pendatang dan melakukan pengawasn terhadap narapidana teroris yang sudah menjalani hukuman dari lembaga pemasyarakatan.

 

“Untuk seluruh Kapolsek, saya berpesan untuk menampung seluruh informasi yang disampaikan masyarakat dan langsung ditindaklanjuti. Sebab, informasi yang diberikan oleh masyarakat sangat berarti sekali. Jadi jangan pernah sekecil apapun informasi dari masyarakat tidak ditindaklanjuti,” tegasnya mengingatkan.

 

Pertemuan ini  juga diisi dengan  dialog dan tanya jawab terkait dengan  dengan langkah-langkah yang dilakukan untuk antisipasi terorisme. Termasuk, permintaan melakukan pendataan terhadap warga negara asing (WNA) yang kini banyak  tersebar di Kota Medan  bukan sebagai tenaga kerja sehingga statusnya tidak terdaftar. Serta usul dibentuknya RT dan RW untuk  lebih memudahkan pendeteksian teroris.

 

Sumber : Dinas Kominfo Kota Medan

Berita Terkait

Komentar (0)

Isi Komentar

  • Name:
  • Website:
  • Messege:

  • (Masukkan 6 kode diatas)

Sekilas Info

  • Upacara Peringatan Bulan K3 (Keselamatan dan Kesehatan Kerja) Nasional Tingkat Kota Medan 2015 di La


  • Segeralah untuk mengurus surat rekomendasi ijin warnet ke Dinas Kominfo Kota Medan bidang Pos dan Te


  • Segeralah untuk mengurus surat rekomendasi ijin warnet ke Dinas Kominfo Kota Medan bidang Pos dan Te


  • Dinas Kominfo Kota Medan menyediakan layanan MPLIK untuk sekolah-sekolah dasar diseluruh Kota Medan.


Indeks Berita

Polling

Link Terkait

Find Us On Facebook

Find Us On Twitter